Monday, January 12, 2009

Parut Sebuah Luka...

Eceh, tajuk entri macam nak syahdu je... Bagi orang-orang yang tahu aku berstatus 'tunangan orang' mesti ada yang melatah ni. Hah? Gaduh ke kau orang ni? Ada masalah ke Zu? (*nama separa feminin). Sebenarnya tak ada kaitan dengan jiwa luka pun. Kalau dalam ranking 1-10 orang paling bahagia di dunia sekarang ni, aku rasa aku nombor 1 lah. Confident babe :D keke. (I love U Cinta!)

By the way, sebenarnya aku nak cerita pasal sebuah parut lama di muka aku. To be exact, di bahagian atas dahi aku. Pagi tadi sebelum masuk tidur (sebab aku baru lepas buat tender di ofis, dan habis pukul 6.30 pagi) aku sikat-sikat lah rambut dulu. Aku ni memang suka melawa kalau nak masuk tidur! Tak tahu kenapa, dah macam habit. Tapi alhamdulillah lah sebab setakat ni tak ada pulak aku bermekap-mekap nak ke jamban. (*pftt wateva)

Nak dijadikan cerita, masa aku sibak-sibak rambut aku, aku terperasankan parut panjang di bahagian dahi atas yang ditutupi anak rambut. Kalau kau orang nak tahu, bentuk dia sebiji macam kilat. Huiyo..adakah aku jelmaan Harry Potter dalam bentuk wanita? Keke. Aku teringat lagi macam mana aku dapat parut ni di dahi....pling pling pling...(*bunyi efek flashback)

Ni semua gara-gara berebut tong Glucose kosong dengan anak jiran. Tong tu aku jumpa depan rumah, aku ingat nak guna untuk lilit benang layang-layang. Sekali si budak gangster sebelah rumah ni pun terpa nak ambil tong tu juga. Main tarik-tarik tong la kami. Dia yang lastly dapat, tapi agaknya sebab geram berebut-berebut lama dengan aku diketuknya dahi aku sekuat-kuat hati dengan tong tu.

...dan darah pun turun mencurah-curah. Mak aku kata keadaan aku pada waktu itu sungguh gore sekali. Aku kena tujuh (7) jahitan (lucky number ni, keke). Mak aku kata, masa doktor nak jahit luka aku tu, dua kali muka beliau kena terajang dengan aku. Dan mak aku bilang lagi, ada empat (4) orang dewasa memegang aku. Time tu umur aku lima (5) tahun. Bila diingatkan kembali, aku rasa scene rasuk dalam cerita The Exorcist mungkin mendapat insiprasi dari aku la kot.

Dan sekarang bila tengok parut luka tu, aku mesti rasa bangga semacam sebab aku berjaya menerajang seorang doktor lelaki dewasa. Heeee :D



Kau orang pernah ke? (*eksyen pulak)

Siang Mengantuk Malam Berjaga

It's 6.20 AM, and I'm still in the office....Kerja di tempat baru memang cukup mencabar. Tetapi teringat juga masa aku dulu-dulu di tempat kerja lama. Aku pernah mandi di pejabat dan tidur di surau pejabat. Kalau aku lelaki mungkin masih tak mengapa, tapi mungkin juga sebab aku perempuan yang masih single, hal aku stayback masih dikira tak mengapa...(*ingat aku tak kisah ke?)

Nasib aku baik sebab aku jarang kepenatan. Seletih-letih aku mempersiapkan tender dari pukul 2.30 petang semalam, aku masih cergas pada waktu ini. Aku lihat ramai rakan sepejabat aku dah tersengguk-sengguk di meja mereka. Tapi nasib aku dikira tidak baik pula setibanya sampai di rumah nanti, sebab aku macam sure saja yang aku pasti masih kekal cergas sampai tak boleh lelapkan mata. Begitulah selalunya keadaan aku.

Pernah suatu masa dulu sewaktu zaman belajar di uni, aku mengidap insomnia. Selalu berlaku keadaan di mana tiga hari berturut-turut aku tak dapat tidur, ubat tidur tak mendatangkan kesan lansung. Dalam waktu sunyi-sepi sesekali kedengaran dengkuran halus budak-budak sebilik, aku masih tergolek-golek tak dapat tidur. Lastly, untuk mengelakkan keresahan aku cuci toilet malam-malam.


Dengan berus gigi.


Friday, January 09, 2009

Mula Balik...

Aduh....lamanya aku dah tak menulis. Macam-macam yang terjadi dalam masa sesingkat 3-4 bulan selepas raya tahun lepas. Aku sekarang dengan kerja baru...Alhamdulillah. Bukan gaji besar yang aku kejar (*tipu), cuma aku mahukan kerja di tempat yang lebih stabil dan terjamin. Badan aku masih kuat, otak aku masih waras, tenaga aku masih OK, jadi kudrat yang masih ada ni akan aku gunakan sebaik-baik mungkin sehingga aku jadi...er...jadi k-a-y-a :">







Amiiiinnnn..!